. Gadis Melayu TERLAMPAU - Emmy Shaklee - [Shaklee Independent Distributor]

Gadis Melayu TERLAMPAU

at Khamis, 1 Ogos 2013[3:16 PTG]

 Nak cerita terasa malu sangat, tak cerita rasanya dah tanggung jawap, apa boleh buat kenalah cerita. Sayang anak gadis sekarang sudah tak ada langsung moral ke MELAYUAN dan ke agaman yang dikaitkan dengan ISLAM.

Mengapa ini terjadi? Apakah berpunca ikut-ikutan budaya barat atau kerana tiada didikan displin, kesopanan, agama dan budaya oleh keluarga? Siapa perlu disalahkan? Apakah wajar kita salahakan kepimpinan kita kerana membenarkan budaya barat bermaha raja lela di tv,mediamasa dan internet?. Semua ini kita tidak boleh elakkan jika kita mahu pembangunan. Perubahan era globalisasi, dunia iT sebenarnya untuk kemudahan kita dalam mempercepatkan segala proses kemajuan.

Dunia tanpa sepadan tidak bermakna budaya melayu islam turut dilupakan dan tidak langsung dijadikan landasan kehidupan. Apabila budaya seks bebas sosial yg keterlaluan menjadi asas kehidupan harian setiap manusia, bermakna kemunduran akan terjadi. Perubahan kehidupan hari ini perlu dipilih di mana sempadannya, tak bermakna kita melanggar perundangan hidup dan perundangan anutan. Sekalipun agama lain kita anggap kafir, dan islam agama yang sebenarnya, kita pasti setiap penganut agama ada mempunyai asas kebaikan, memperbetulkan setiap perjalanan manusia ke arah kesempurnaan ahklak.

Kita lihat setiap photo yang saya upload ini...Adakah ia menonjolkan budaya melayu dan islam? Berkucupan sesama jenis dengan memakai tudung kononnya menutup aurat... Tapi sebaliknya melakukan perkara terkutuk.Sewajarnya kita malu dengan sikap memperggunakan imaj islam tetapi melakukan perkara yang memalukan seperti ini:-
Sebab itu ramai anak gadis sekarang rosak, tiada dara, melahrikan anak luar nikah dan tidak hairanlah ada yang menjadi perempuan simpanan. Purata dalam kajian terdapat 30% anak gadis melayu yang masih bersekolah lingkungan usia 16-18 tahun sudah sanggup menjual tubuh menjadi call girl, perempuan simpan dan mejadi pelacur vip. Dengan bayaran mahal anggaran RM500 ke RM1000, mereka yang masih mudah seperti timun muda ini menjadi santapan Vip yang kebanyakannya berusia 45 - 55 tahun dan mereka ini selayaknya di panggil ayah dan sewajibnya menjadi pembimbing, serta pelindung para remaja gadis ini. Sayangnya mereka ini seronok meratah tubuh gebu anak2 gadis yang sebaya anak2 mereka. Tidak langsung merasa malu dengan usianya yang layak dipanggil ayah.
Melihat pakaian dan tubuh gebu seperti ini hati laki mana yang tak geram bernafsu. Gadis2 ini tanpa segan silu mengambil photo separuh bogel dan upload ke face book.Apa tujuannya? Mengapa perkara seperti ini perlu dilakukan?
Saya pernah berkawan dengan mereka ini dan bertanyakan mengapa mereka sanggup melakukan perkara seperti ini, jawapannya :- kebanyakan mereka ini adalah gadis yang sudah rosak berpunca dari sikap terburu-buru semasa bercinta dengan sanggup melakukan seks dengan pasangan, akhirnya ditinggalkan. Ada juga yang terpengaruh dengan kawan seasrama lesbian.
Tanda pada payudara gadis ini berbentuk seperti kebiasaannya terletak ditanda di tandas lelaki berwarna biru bermaksud sesiapa juga boleh menerima layanan darinya.Dikatakan bayaran untuk seks antara RM200 ke RM 500.

Jelasnya pada hari ini hampir 85% gadis melayu tiada dara dan rosak, daripada 85% itu 60% nya adalah kalangan mereka yang berpakaian bertudung. Bukan bermakna kita ingin merendahkan atau menghina budaya menutup aurat bertudung, kita mengharapkan supaya budaya bertudung ini bukanlah disalah gunakan untuk menutup kesilapan diri, sebaliknya ia dijadikan satu alat untuk menghindari daripada terjerumus budaya ahklak rosak terutama agar tidak terjebak kancah maksiat...

Saya katakan jangan memakai tudung untuk menutup keburukan diri, kononnya bermaruah, sebaliknya dalam diam mereka ini sangat mudah untuk melindung diri diketahui perkara sebenar yg mereka lakukan.


Ikuti kami melalui RSS 2.0.
loading...